# Jumlah yang Melihat Tulisan Ini : 7391

Tadinya saya bingung apakah harus menuliskan ini atau tidak. Pasalnya adalah banyak yang meminta / membutuhkan informasi ini, padahal pada saat yang bersamaan saya genuine adalah representasi (juga contact person) kantor untuk pelisensian software dari Microsoft. Apakah etis orang yang berada pada posisi saya memberi tahu cara agar terhindar dari upaya Microsoft untuk mengecek status lisensi Windows ? Tapi akhirnya saya putuskan untuk menuliskannya, tapi dengan batasan tertentu. Sekurangnya saya memberi informasi tentang apa yang akan terjadi kalau sistem operasi yang digunakan tidak terlisensi. Soal menghindari upaya Microsoft itu, jadi pilihan masing-masing.
Yang harus dikatakan pertama-tama adalah bahwa semua ini tidak akan terjadi kalau komputer yang digunakan tidak terkoneksi ke Internet. Instal saja Windows edisi apapun, versi apapun, selama itu tidak terkoneksi ke Internet maka dijamin tidak akan ada peringatan apapun tentang status lisensi Windows yang anda gunakan. Ya mungkin kecuali bila ada upaya sosial untuk melakukan pengecekan. Maksud saya, kalau ada upaya sweeping penggunaan software di darat. Tentu saja orang akan melihat langsung komputer kita, mungkin menanyakan sertifikat lisensi, stiker Windows terlisensi, dan sebagainya.
Bila komputer terkoneksi ke Internet, sejak Windows XP ada upaya Microsoft untuk melakukan pengecekan apakah sistem operasi yang digunakan adalah terlisensi atau tidak. Saya tidak mau menggunakan kata “asli” atau “palsu”. Buat saya, Windows yang manapun itu asli. Yang palsu (atau curian) adalah serial number-nya. Dengan cara tertentu, orang  bisa menemukan algoritma penyusunan serial number, lalu dia buat keygen program yang bisa meng-generate serial number baru. Inilah yang biasanya disebut Key Generator atau Keygen. Saya belum melihat keygen untuk Windows, tapi kalau Office, itu bertebaran di Internet. Itu yang namanya serial number palsu. Kalau curian, ya bisa saja orang mengintip atau sengaja mencuri serial number Windows orang lain yang berlisensi, lalu dia menggunakannya untuk komputernya sendiri. Tapi bagaimana dengan yang bajakan ? Buat saya pribadi, pengertian bajakan hampir sama dengan mencuri itu tadi. Barangkali kemudian si pemilik asli melaporkan ke Microsoft, lalu Microsoft memasukkan serial number itu ke daftar hitamnya, dan akan menyatakan sebagai Windows bajakan bila terkena scan via Internet.
Upaya Microsoft untuk mengecek lisensi Windows itu dikenal dengan istilah Windows Genuine Advantage atau WGA. Dilihat dari frasenya, saya merasa kata-kata itu agak tricky. Sekilas bisa ditafsirkan bahwa bila Windows yang kita gunakan adalah genuine wgalogo (asli), maka kita akan mendapatkan advantage (keuntungan). Pada kenyataannya, bahkan bila kita memilih tidak mendapatkan keuntungannyapun, WGA itu tetap saja adalah 100% mekanisme pengecekan. Yang dimaksudkan dengan advantage itu tentu saja adalah berupa update / support. Bila misalnya Windows kita bermasalah, maka update-lah komputer kita via Internet, maka patch dan / atau bug fixes yang tersedia dapat kita download, dan kita bisa berharap masalah di komputer kita itu bisa terselesaikan. Dari yang saya dengar, pengecekan itu dilakukan secara acak (sekali lagi, ini bila komputer kita terkoneksi ke Internet), dan bila komputer kita terhubungkan secara terus-menerus ke Internet, itu dilakukan per dua minggu.
Oleh karena itu, menurut saya, bila komputer kita tidak terlisensi (menggunakan serial number yang sah) lalu kita melakukan update Windows via Internet, itu artinya sama saja dengan mendaftarkan komputer kita ke daftar hitam di Microsoft! Tapi bila kita tidak meng-update Windows, dari pengalaman saya, maka komputer akan menjadi rentan terhadap masalah. Ini terutama bagi mereka yang sering bertukar file dengan komputer lain. Maksud saya apalagi kalau bukan: VIRUS! Kasus virus Conflicker kemarin menjadi sebuah contoh bagus. Virus itu menyebar konon memang karena ada celah dalam Windows yang dapat dieksploitasi untuk penyebaran virus. Selain virus, tentu saja adalah soal perbaikan terhadap unjuk kerja software, driver serta kompatibilitas hardware. Sebenarnya tidak ada jaminan kalau Windows kita selalu up to date, maka komputer kita akan stabil dan terhindar masalah, tapi dari pengalaman saya, sekurangnya bisa dikatakan bahwa itu akan mengurangi peluang munculnya gangguan-gangguan yang tidak dikehendaki.
Dalam hal ini, yang dialami oleh banyak orang nampaknya bisa berkisar ke beberapa kemungkinan berikut ini :

  1. Menggunakan Windows original, tapi dengan serial number hasil keygen / curian yang sudah diidentifikasi oleh Microsoft sebagai tidak valid.
  2. Menggunakan Windows tidak original (misalnya yang dikenal dengan Black Edition itu atau hasil oprekan menggunakan nLite atau vLite), tapi mekanisme kontrol validitas lisensi-nya masih dalam keadaan berfungsi.
  3. Menggunakan Windows tidak original, dengan mekanisme kontrol validitas yang dinonaktifkan, tapi mencoba melakukan automatic update via Internet.

Bila anda termasuk salah satu dari tiga kemungkinan itu (dan komputernya sering atau malah selalu terkoneksi ke Internet), maka besar kemungkinan masalah akan muncul. Beberapa kemungkinan yang bisa terjadi adalah :

  1. Komputer akan rentan terkena worm, virus, root kit, atau gangguan lain yang berasal dari Internet atau file yang keluar masuk komputer.
  2. Kompatibilitas dan unjuk kerja tidak akan mengalami perbaikan / peningkatan. Kita tidak pernah tahu seberapa kompatibel driver yang terpasang di komputer kita dengan hardware yang ada. Kita juga tidak pernah tahu software yang kita gunakan akan bereaksi seperti apa pada konteks penggunaan tertentu, bisa not responding, bisa error, bisa menghilangkan data, bisa membuat Windows hang, dan sebagainya.
  3. Terkena scanning dua mingguan itu, dan Windows akan memunculkan peringatan dalam bentuk sebuah jendela pop-up. Yang saya lihat dan alami langsung di salah satu komputer kantor adalah seperti ini :
    WGA Validation Menurut cerita penggunanya, sebelumnya tidak ada peringatan apapun, tahu-tahu keluar gambar itu. Untuk beberapa hari, ia tetap bisa menggunakan komputernya meski peringatan itu ada. Tapi sampai entah hari kesekian, komputer tidak bisa digunakan sama sekali. Sayang saya tidak mengambil screen shot-nya. Pokoknya dari boot, tidak masuk sama sekali ke log-on. Ada tulisan itu, dan tidak ada tombol yang bisa di klik untuk masuk ke manapun. Saya coba cari gambarnya, … yang jelas kata-katanya berbeda dengan gambar sebelum ini. Saya temukan ini :
    final
    Kata-katanya menyiratkan adanya sesuatu yang final, meski masih digunakan kata may.
    Tapi dari hasil search, saya menemukan pengalaman orang lain yang  berbeda. Sebelum ada gambar peringatan di atas, ternyata ada pendahuluannya, yang katanya bersidat sekedar mengingatkan. Gambarnya seperti ini :
    resolveAda kata resolve, berarti sebenarnya kita masih diberi kesempatan untuk melakukan sesuatu sebelum yang final terjadi. Saya belum pernah mengalami / melihat langsung ini. Apa yang akan terjadi kalau kita mengklik itu ? Apa yang akan kita lakukan untuk resolve itu ? Memasukkan serial number baru ? Atau memasukkan kode genuine check ?

Lalu apa solusinya ? Ada beberapa kemungkinan :

  1. Berhenti menggunakan Windows dan ganti ke sistem operasi yang open source, seperti Linux.
  2. Bila masih menggunakan Windows (yang tidak terlisensi), jangan gunakan Internet sama sekali. (sesekali mungkin ok, tapi kita tidak pernah tahu kapan masalah terjadi).
  3. Beli / gunakan Windows yang berlisensi.
  4. Men-disable mekanisme pengecekan validitas lisensi. Bila anda melakukan ini, berarti ini sama dengan mengambil keputusan bahwa anda mendukung pembajakan, menggunakan produk bajakan, tidak menghormati hak cipta, … dan masih banyak lagi yang bisa dikatakan. Tapi dengan saya tuliskan poin nomor 4 ini berarti juga dikatakan bahwa sebenarnya ada workaround untuk komputer yang jadi tidak berfungsi gara-gara scanning oleh Microsoft. Inilah yang jadi keberatan awal saya menuliskan ini semua. Saya tidak akan memaparkannya di sini. Yang dibutuhkan adalah koneksi Internet, search engine, dan pikiran yang sedikit imajinatif untuk menentukan key words. Cari saja, dan kalau ketemu, soal apakah anda akan melakukan semua petunjuk di situ adalah keputusan dan tanggung jawab anda sendiri.

Demikianlah. Memang karena Internet ini adalah keroyokan banyak orang, selalu saja ada jalan untuk sebuah masalah, meski pemecahannya bisa sama sekali tidak etis.

Bagikan pada media sosial :